7 Naga Mitologi Paling Mengagumkan dari Seluruh Dunia

Naga adalah makhluk mitologi yang keberadaannya kadang masih dianggap nyata. Beberapa orang percaya jika makhluk yang sering digambarkan mirip kadal tapi bersayap dan bisa menyemburkan api itu bersembunyi di suatu tempat dan akan keluar jika saatnya tiba. Naga, makhluk ini kerap pula disimbolkan sebagai kecerdasan atau kehancuran oleh banyak bangsa pendahulu.

Naga mungkin sudah dikenal sejak dulu, namun hingga kini pesona makhluk yang digambarkan bisa terbang itu tetap memukau. Buktinya sudah ada banyak film yang mempertontonkan sosok naga di dalamnya. Hal unik tentang naga ini adalah bentuknya yang selalu tidak sama di beberapa tempat. Misalnya naga mitologi Mesir bentuknya sangat berbeda dengan yang ada di Skandinavia, dan sebagainya.

Nah, berikut adalah deretan naga-naga mitologi dari berbagai negara yang punya keunikan serta ceritanya masing-masing.

1. Akhekh, Naga Mitologi Asal Mesir

Kalau dilihat dari tubuhnya, Akhekh punya bentuk tubuh yang unik. Ia seperti terbentuk dari gabungan burung ular dan juga harimau. Akhekh dipercaya sebagai makhluk penjaga mesir. Ia diceritakan tinggal di salah satu padang pasir dan kadang juga ada di lembah subur sungai Nil.

Akhekh atau dalam bahasa Mesir setempat dikenal dengan Akhekhu ini dipercaya sebagai inspirasi orang-orang Eropa dalam menciptakan makhluk mitologi bernama Griffin. Ya, secara bentuk, kedua makhluk ini hampir sama. Bedanya, Akhekh berkepala naga atau ular sedangkan Griffin adalah singa berkepala elang.

2. Drakon Kholkikos, Naga Putih Melegenda di Georgia

Jika biasanya naga berkulit seperti ular atau kadal, Kholkikos sering diimajinasikan punya bulu-bulu seperti burung. Namun begitu, ia berukuran sangat besar dan berkarakter buas. Menurut penduduk Georgia, Kholkikos berwarna putih terang yang melambangkan kecantikan.

Cerita tentang Kholkikos bukan tentang bagaimana menakutkannya naga ini, tapi cara dia mati. Menurut legenda setempat Kholkikos dibunuh oleh seorang kesatria dengan menggunakan pedang panjang. Ada pula versi lain yang menyebutkan jika naga ini mati terkena sihir dan juga nyanyian seorang prajurit bernama Orpheus.

3. Druk, Naga Kebanggaan Bhutan yang Jadi Lambang Negara

Druk atau yang sering dijuluki naga petir oleh orang-orang Bhutan sama nilainya seperti Garuda bagi masyarakat Indonesia, namun dalam level yang jauh berbeda. Tak hanya dianggap sebagai makhluk mitologi yang melegenda, Druk juga memengaruhi banyak aspek dalam negara. Entah itu dipakai untuk bendera atau pun lagu nasional yang berjudul Druk tsendhen.

Tak cuma itu, Bahkan Bhutan sendiri dalam bahasa setempat dinamakan Druk Yul yang artinya adalah sarang naga Druk. Druk juga dipakai sebagai gelar untuk raja-raja. Tak sampai situ, bahkan di Bhutan juga ada sebuah partai bernama Druk.

4. Fafnir, Naga Jelmaan Pangeran yang Terbunuh dengan Pedang Patah

Legenda Fafnir sangat terkenal di Skandinavia. Cerita ini mengisahkan tentang seekor naga bernama Fafnir yang dulunya adalah seorang pangeran. Alasan kenapa sang pangeran ini menjadi naga adalah lantaran ia membunuh raja alias ayahnya sendiri untuk menguasai kerajaan.

Dewa pun marah dan akhirnya mengutuk sang pangeran menjadi naga. Uniknya, naga tersebut sama sekali tak bisa dikalahkan. Sisiknya bahkan lebih keras daripada baja. Hingga akhirnya seorang ksatria berhasil membunuh Fafnir dengan menusukkan sebuah pedang patah tepat di bagian perutnya. Cerita ini mirip sekali dengan film The Hobbit di mana seekor naga bernama Smaug mati dipanah di bagian perutnya yang tak terlindungi sisik keras.

5. Kukulkan, Dewa Pencipta Pujaan Orang Aztec

Kukulkan sering disamakan dengan Quetzalcoatl di mana ia adalah makhluk yang dianggap dewa oleh orang-orang suku Maya dan Aztec. Deskripsi bentuk dari Kukulkan ada berbagai versi, ada yang menyebutkan ia mirip naga pada umumnya dengan warna tubuh kuning emas. Namun, ada pula yang menganggapnya seperti seekor ular bersayap yang sangat besar.

Kukulkan adalah dewa pencipta, orang-orang suku Maya dan Aztec percaya jika ia menciptakan apa pun yang ada di dunia ini. Matahari, hujan, angin dan juga api. Selain dianggap pencipta, Kukulkan juga sering dianggap dewa pelindung yang kemudian sering dipakai sebagai totem atau jimat.

6. Stoor, Naga Penyebar Kematian dari Skotlandia

Stoor adalah makhluk mitologi Skotlandia yang dipercaya sebagai penebar kerusakan. Ia mampu membuat hewan dan tumbuhan mati seketika dengan nafas beracunnya yang mematikan dan berbau sangat busuk. Diceritakan pula jika Stoor akan selalu berkeliling untuk mencari tujuh orang untuk dimakannya.

Hingga suatu ketika, seorang bocah kecil bernama Assipattle berhasil membunuh naga ini dengan cara yang sangat unik. Ia masuk ke dalam perut Stoor untuk kemudian membakar hatinya. Stoor pun akhirnya mati dan Assipattle menghabiskan sisa hidupnya dengan penuh kehormatan. Stoor sendiri berbentuk sangat besar dengan tanduk dan giginya yang menyeruak. Sangat eksotis kalau dijadikan monster dalam sebuah film.

7. Vritra, Naga Cantik Tapi Mematikan Ala Legenda India

Vritra digambarkan berbentuk ular besar tanpa sayap yang hidupnya di air. Makhluk ini sangat besar dan menebar teror bagi banyak orang. Vritra sendiri sering disebutkan dalam kitab kuno Arya sebagai makhluk yang levelnya sama seperti dewa.

Dunia makin kacau dengan kehadian Vritra. Hingga akhirnya Indra sang dewa petir dan hujan berniat untuk melenyapkan makhluk ini. Pada akhirnya sang dewa tersebut berhasil membunuh Vritra dengan membelah dua mulutnya. Akhirnya dunia pun kembali damai dan Indra pulang ke singgasananya.

Selain deretan makhluk mitologi milik negara-negara di atas, Indonesia juga punya sosok naganya sendiri. Kembali ke zaman Majapahit dulu, banyak orang yang percaya akan eksistensi sesosok makhluk bernama Naga Jawa. makhluk ini digambarkan seperti naganya orang Tionghoa namun tidak memiliki kaki. Naga Jawa bisa ditemukan di banyak benda. Mulai dari hiasan gamelan sampai keris dan dijadikan tokoh pewayangan.

loading...