Radiasi Ponsel Dapat Menyebabkan Tumor, Mitos atau Fakta?

Radiasi Ponsel Dapat Menyebabkan Tumor, Mitos atau Fakta
Kota Berkeley, California, mengesahkan undang-undang yang mewajibkan setiap toko ponsel memberikan informasi kepada pelanggan tentang rekomendasi keselamatan. Aturan ini harus dipatuhi mulai bulan depan. Langkah ini dibuka kembali setelah sebelumnya terjadi perdebatan puluhan tahun tentang apakah ponsel menyebabkan tumor otak.

Aturan ini sendiri akan meminta pengecer untuk memberikan pelanggan handout atau menampilkan tanda di toko, memberitahu mereka tentang pedoman federal pada jumlah radiasi yang ponsel dapat memancarkan dan petunjuk di ponsel apakah aman digunakan atau tidak.

Pengacara dan dokter yang terlibat dalam menciptakan undang-undang baru mengatakan bahwa itu dimaksudkan untuk membuat konsumen sadar akan peraturan yang sudah ada.

"Namun, informasi ini juga akan melampaui peraturan saat ini dengan menyatakan bahwa anak-anak dan orang membawa ponsel mereka di saku atau bra bisa meningkatkan risiko paparan radiasi," kata Joel Moskowitz M., Direktur Pusat untuk Keluarga dan Kesehatan Masyarakat di University of California, Berkeley School of Public Health.

Moskowitz mengatakan bahwa itu "sangat mungkin" bahwa penggunaan ponsel jangka panjang menyebabkan tumor otak, namun banyak ahli berpikir belum ada bukti sahih mengenai resiko yang terjadi.

Pada tahun 2011, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikan radiasi yang memancarkan dari ponsel termasuk radiasi energi rendah.

"(Sejak 2011), saya tidak berpikir bukti telah datang yang akan selalu bergerak dari sebutan pasti ini untuk sesuatu yang di satu sisi atau yang lain. Pada kenyataannya kita berada dalam zona yang sangat abu-abu dengan bukti," kata Jonathan M. Samet, ketua pengobatan pencegahan di University of Southern California yang memimpin panel WHO.

Banyak penelitian besar telah gagal untuk mendeteksi hubungan antara penggunaan ponsel dan tumor otak. Salah satu studi terhadap hampir 360.000 orang dewasa di Denmark tidak menemukan peningkatan jumlah tumor otak bahkan di antara orang-orang yang telah menggunakan ponsel selama minimal 13 tahun.

Namun, seperti kata Samet, panel WHO mengambil ke dalam studi akun yang menunjukkan bahwa mereka yang menggunakan ponsel memiliki tingkat yang lebih tinggi dari tumor otak tertentu.

loading...