Perbedaan Cara Berbicara Ibu dan Ayah

Perbedaan Cara Berbicara Ibu dan Ayah
Kebanyakan ibu berbicara dengan  bayi atau anak mereka tanpa berpikir. Mereka secara spontan merayu anak-anak untuk berbicara dengan bernyanyi dan bernada tinggi yang membantu mereka terhubung baik dengan anak-anak. Tapi apakah para ayah melakukan hal yang sama ketika bersama anak-anak mereka? Berikut ini perbedaan cara berbicara ibu dan ayah kepada anak-anak mereka:

Mark Vandam, profesor di Washington State University, mencari tahu dalam studi baru yang dipresentasikan pada Acoustical Society of America. Penelitian sebelumnya, telah melihat bagaimana ibu dan ayah berinteraksi dengan anak-anak prasekolah mereka. Ini sudah diatur dalam laboratorium.

Jadi, peneliti yang dipimpin oleh alat perekam Vandam terikat pada kedua orang tua dan anak mereka selama satu hari untuk mendengar apa yang orang tua benar-benar katakan kepada anak mereka dan bagaimana cara mereka mengatakan.

Mereka menemukan bahwa ibu memang mengadopsi "motherese" ketika menangani anak-anak mereka dan menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak mereka, namun para ayah tidak. Bahkan, para ayah berbicara dengan anak-anak mereka dengan cara yang sama dengan orang dewasa. Mungkin karena ibu lebih banyak memiliki variasi intonasi dan cenderung berbicara dalam cara kekanak-kanakan untuk ikatan yang lebih baik.

Menurut teori pada 1970-an, ibu seharusnya mengajarkan anak-anak mereka bagaimana menghubungkan pada tingkat yang lebih intim, berbicara dengan lebih merdu, dan memperkenalkan cara berkomunikasi. Ayah adalah jembatan anak-anak ke dunia luar, lebih bervariasi kosakata, dan intonasi dewasa membantu menghubungkan anak-anak dengan orang lain.

"Ide dasarnya adalah bahwa ibu memberikan link lebih intim bicara, sementara ayah memberikan link ke dunia luar," kata Vandam. " Dalam hal ini, ibu dan ayah menyediakan berbagai jenis pengalaman yang memberikan anak-anak lebih komprehensif dengan jenis bahasa yang mereka butuhkan di dunia nyata. (Times.com)

loading...